Sabtu, 25 Oktober 2014 RSS Feed Bisnis TV Photos ePaper Indonesia Business Daily

PROSTITUSI SOLO: Mahasiswi pun menjajakan diri (1)

Editor   -   Senin, 27 Agustus 2012, 00:05 WIB

BERITA TERKAIT

Awal bulan  lalu, sebuah situs terlarang mengunggah foto seorang gadis berstatus mahasiswi. Posenya cukup menantang. Wajahnya disensor.

 

Sejumlah data terkait gadis itu diumbar. Mulai tarifnya, kelebihannya, hingga ukuran kemolekan tubuhnya disajikan secara detail. Dan satu lagi, nomor telepon yang bisa dihubungi juga disajikan di situs yang menasbihkan diri sebagai penyedia informasi dunia syahwat itu.

 
“Dia kuliah di Solo. Sekarang lagi ramai dibicarakan,” kata salah satu pengguna situs tersebut saat berbincang dengan Solopos  beberapa waktu lalu.
 
Tak butuh waktu lama untuk menguak informasi seputar mahasiswi itu. Dalam hitungan jam dan hari, komentar dan testimoni mengalir seiring bertambahnya para member yang aktif di situs itu.
 
“Mereka yang sudah pernah ‘memakai’, akan memberikan FR di laman sub forum. FR ini berisi informasi apa saja terkait TO ,” jelasnya.
 
Situs tersebut memang baru aktif sekitar dua tahun lalu. Namun, jumlah anggotanya  telah melampaui 322.000 orang. Datanya tertata rapi. Semua postingan terklasifikasikan berdasarkan daerah yang bersangkutan. Seperti organisasi bawah tanah, percakapan mereka pun tertutup. Banyak bahasa sandi dan singkatan bertebaran. Account mereka pun disamarkan.
 
“Semua pakai nick name untuk menjaga kerahasiaan,” katanya sambil menunjukkan sejumlah bahasa sandi situs itu.
 
Untuk membuktikan kebenaran informasi di situs terlarang itu, wartawan Solopos  pun mengunduh DNS jumper, sebuah software yang bisa membuka situs itu. Dalam hitungan menit, Solopos  sudah bisa registrasi dan membikin account baru tanpa verifikasi. Berbekal data dari situs itu, terlacaklah siapa saja orang-orang yang pernah menjual diri di situs itu. 
 
Selanjutnya, Solopos  mencoba menghubungi salah satu target yang biasa dilabeli ayam kampus itu melalui aplikasi chatting MIRC(internet relay chatting). Tak mudah memang untuk memancing, apalagi meyakinkan pelaku. Dari sekian calon yang terhubung selama beberapa hari, hanya beberapa target saja yang bersedia bertemu langsung. Itu pun setelah melalui nego cukup alot.
 
Satu di antara target itu ialah seorang gadis yang mengaku masih kuliah semester awal di perguruan tinggi swasta di Surakarta. “Kita tukeran nomor HP yuk,” ajak wartawan Solopos sebelum membikin perjanjian pertemuan.
 
Di sebuah mal di Kota Solo, gadis berambut sebahu itu datang tepat waktu pukul 13.00 WIB. Ia sendirian tanpa canggung. Celananya jins pensil ketat dan bersepatu hak tinggi. Kepada Solopos  yang kala itu berpura-pura  sebagai calon pengguna, ia pun bicara banyak hal. Mulai alasannya memilih bergelut di dunia prostitusi tersembunyi, hingga hal-hal remeh temeh seputar kebiasannya di kos-kosan.
 
“Banyak kok anak kuliahan yang nyambi seperti saya begini,” aku mahasiswi yang tak mau menyebutkan alamat asalnya ini.
 
Sambil sesekali menyeruput minuman ringan, mahasiswi itu juga tanpa canggung menceritakan pengalamannya tidur bersama sejumlah lelaki hidung belang berkantong tebal. Soal tarif, ia terbiasa membanderol Rp500.000-Rp800.000/ sekali booking.
 
Semua ia lakukan semata-mata untuk mereguk hasrat ragawi, meski kerapkali bermotif ekonomi. “Ya, kadang untuk bayar kos-kosan, SPP, dan shopping,” akunya sambil tertawa cekikan.
 
Setelah hampir satu jam ngobrol, ia pun meminta uang tranportasi Rp50.000. “Tadi kan, dah janji ngasih uang transport,” katanya setelah itu berlalu.
 
Taktik mahasiswi itu mungkin hanyalah sekelumit dari sekian modus bisnis syahwat di era teknologi. Potret tersebut juga menunjukkan betapa praktik prostitusi saat ini mulai bergeser dari cara-cara konvensional ke cara-cara lebih canggih, rapi, dan susah terendus.
 
Mereka tak lagi mangkal di tempat-tempat tertentu untuk menanti lelaki hidung belang. Melainkan, cukup melalui jejaring sosial facebook, twitter, tagged ataupun aplikasi chatting seperti MIRC, omegle, mig33 dan situs-situs terlarang lainnya.
 
“Ada sekitar 100 WP di Soloraya yang bergiat di prostitusi tersembunyi ini. Mereka rata-rata siswi SMA, mahasiswi, dan SPG. Tapi, kadang juga ada yang SMP,” ujar sumber Solopos  itu.
 
Menyikapi prostitusi di jejaring sosial ini, Koordinator Penanganan Kasus Solidaritas Perempuan untuk Kemanusiaan dan Hak Asasi Manusia (Spekham) Solo, Nila Ayu Puspaningrum tak menampik adanya praktik prostitusi berbasis teknologi ini.
 
Meski sulit untuk mendata apalagi membinanya, ia mengakui bahwa korban terbesar dari kebebasan arus informasi dan teknologi adalah anak-anak seusia SMP-SMA. “Mereka itulah yang sangat rentan terjebak pada dunia eksploitasi seksual, karena masih labil emosinya,” paparnya.(Solopos/Aries Susanto/ybw)
 

Editor :

Ikuti berita Bisnis.com melalui smartphone Android dengan aplikasi Android Apps Bisnis.com. Download di Google Play!
 
Beli Buku, Data, ePaper, Indonesia Business Daily bisa dengan kartu kredit. Klik di sini!
Reader's Choice: Pilih Topik menarik untuk Diulas oleh Harian Bisnis Indonesia. Klik di sini!

Comments :

DISCLAIMER:

Komentar yang tampil menjadi tanggungjawab sepenuhnya pengirim, bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi BISNIS.com. Redaksi berhak menghapuskan dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.

 

POPULER