Navigasi Bisnis Terpercaya

Kamis 30 Maret 2017
KELANGKAAN BAHAN BAKU

Industri Garam Terhenti

Sri Mas Sari Kamis, 23/02/2017 09:43 WIB
Petani garam di Amed, Karangasem, Bali.

JAKARTA — Pelaku industri pengolahan garam terpaksa menghentikan produksi menyusul kelangkaan bahan baku yang dipicu kegagalan panen garam rakyat tahun lalu

Perusahaan pengolahan garam berskala besar, PT Susanti Megah, harus meliburkan enam dari tujuh pabriknya akibat shortage bahan baku itu. General Manager PT Susanti Megah Tonny Winarko mengatakan pasokan bahan baku sulit didapat mulai Januari karena sisa panen di sentrasentra garam rakyat di Cirebon dan Madura, mulai habis.

Kalaupun ada, harganya me lambung hingga Rp1.400 per kg. Padahal dalam kondisi normal, harga garam rakyat kualitas I sekalipun hanya Rp750 per kg. “Dari mesin kami sebanyak tujuh unit di Surabaya dan Ba laraja , tinggal satu mesin di Surabaya yang jalan. Produksi kami merosot.

Sekarang tinggal 10% ,” ungkap Tonny, Rabu (22/2). PT Susanti selama ini mengolah 12.500 ton per bulan garam rakyat menjadi garam konsumsi de ngan merek Cap Kapal, Cap Jempol, dan Garami.

Sebagian hasil produksi dibeli oleh perusahaan lain atau pun ritel dengan menggunakan merek dagang perusahaan pembeli. Tonny menghitung stok ba - han baku garam konsumsi per hari ini hanya 140 ton. Per usahaan sebenarnya masih me miliki stok dalam jumlah me madai dari sisa alokasi im por 2016. Namun, garam impor itu dicadangkan untuk mem produksi garam industri.

Stok itu sulit dialihkan untuk memproduksi garam kon sumsi karena perseroan telah meneken kontrak penjualan dengan beberapa produsen makanan. Demi menjaga produksi garam konsumsi tetap berjalan, PT Susanti sebenarnya sempat membeli bahan baku dari PT Garam (Persero) hingga 10.000 ton akhir tahun lalu.

Stok itu sudah habis dan perusahaan tak bisa lagi membeli dari PT Garam karena gudang-gudang perusahaan pelat merah itu pun telah kosong. Akibat harga bahan baku yang tak wajar itu pula, per usahaan mengerek harga jual garam konsumsi menjadi Rp2.500 per kg.

Curah hujan yang tinggi menyebabkan kegagalan panen garam rakyat tahun lalu. Produksi 2016 hanya 144.009 ton menurut data Kementerian Kelautan dan Perikanan, jauh di bawah target pemerintah 3,6 juta ton. PT Susanti kini memburu bahan baku ke sentra-sentra garam rakyat di Jawa Tengah, seperti Pati, Jepara, dan Rembang. Mereka juga berharap impor garam konsumsi yang di rencanakan pemerintah sebesar 226.124 ton bisa segera direalisasikan.

Industri pengolahan garam berskala menengah pun terkena imbas kelangkaan bahan baku. Kapasitas terpakai UD Rizky Mandiri di Sidoarjo, Jawa Timur, kini hanya 120 ton dari kapasitas terpasang 4.000 ton per bulan. Direktur UD Rizky Mandiri Sukawi mengatakan suplai garam rakyat mulai sulit didapat November tahun lalu. Ketika itu, perusahaan masih dapat membeli bahan baku dari PT Garam (Persero) hingga 7.000 ton.

Bahan baku juga ada kalanya diperoleh dari petambak di Sidoarjo, Madura, Pati, dan Jepara, meskipun dengan harga cukup tinggi Rp1.000 per kg. Kelangkaan bahan baku menjadi-jadi awal tahun ini. Ga ram di gudang-gudang pe - tam bak sudah kosong, beralih ke tangan tengkulak. Tak hanya sukar diperoleh, harganya pun berubah-ubah setiap hari. “Kontrak pembelian dengan tengkulak tidak lancar. Bisa saja kontrak 500 ton, tapi yang datang 20 ton.

Sisanya dipasok di kemudian hari. Itu pun dengan harga yang berbeda lagi. Jadi, bisa saja hari ini Rp1.300 per kg, besoknya sudah Rp1.350 per kg,” ungkap Sukawi.

REKOMENDASI IMPOR

Sementara itu, KKP menyatakan rekomendasi impor garam konsumsi belum kunjung diterbitkan Menteri Susi Pudjiastuti karena pemerintah perlu berkoordinasi dengan Kementerian Perindustrian.

Langkah itu agak berbeda dengan kebiasaan selama ini, yakni pengajuan impor garam konsumsi hanya membutuhkan rekomendasi dari Menteri Kelautan dan Perikanan alias tidak melibatkan Kemenperin, sebagaimana ditetapkan dalam Peraturan Menteri Perdagangan No. 125/M-DAG/PER/12/2015.

Dirjen Pengelolaan Ruang Laut KKP Brahmantya Satyamurti Poerwadi mengatakan KKP kali ini tidak hanya meng gunakan Permendag 125 sebagai landasan, tetapi juga UU No. 7/2016 tentang Perlin - dungan dan Pemberdayaan Nelayan, Pembudidaya Ikan, dan Petambak Garam. “Dalam UU itu, impor garam, baik konsumsi maupun in - dustri, dibicarakan dengan ke - menterian terkait,” katanya

More From Makro Ekonomi

  • Ambisi Tito Lampaui Aset Perbankan

    13:34 WIB

    "Hidup itu harus ada target. Setelah tembus Rp6.000 triliun, kami harap market cap bisa melampaui aset perbankan," ucap Direktur Utama Bursa Efek Indonesia Tito Sulistio, Kamis (23/3).

  • PPRO Garap Kertajati

    13:28 WIB

    PT PP Properti Tbk. melalui kerja sama dengan PT BIJB Aerocity Development akan mengembangkan kawasan bisnis seluas 300 hektare di kawasan Bandar Udara Kertajati, Majalengka, Jawa Barat

  • Bisnis Indonesia Edisi Cetak Senin, 27 Maret 2017 Seksi Market

    01:48 WIB

    Berikut ini adalah ringkasan headlines BISNIS INDONESIA edisi cetak Senin, 27 Maret 2017. Untuk menyimak lebih lanjut, silahkan kunjungi http://epaper.bisnis.com/

  • Berlomba Rilis Produk Anyar

    08:52 WIB

    Industri reksa dana yang bergairah membuat sejumlah manajer investasi percaya diri menerbitkan produk anyar. Sepanjang pekan ini saja, ada tiga produk reksa dana terbuka yang meluncur ke pasar

News Feed

  • Gubernur BI Siap Bersaksi

    Rabu, 29 Maret 2017 - 16:42 WIB

    Gubernur Bank Indonesia Agus D.W. Martowardoo dijadwalkan hadir dalam persidangan kasus korupsi pengadaan KTP elektronik, Kamis (30/3), dalam kapasitasnya sebagai saksi terhadap terdakwa Irman dan Sugoharto, mantan pejabat Kementerian Dalam Negeri.

  • Asia Paper Diberi Tenggat 45 Hari

    Rabu, 29 Maret 2017 - 14:05 WIB

    Masa penundaan kewajiban pembayaran utang PT Asia Paper Mills akhirnya disepakati selama 45 hari, jauh dari harapan perseroan selaku debitur, yang mengajukan perpanjangan waktu 180 hari.

  • RI Bersiap Hadapi AS

    Rabu, 29 Maret 2017 - 12:11 WIB

    Indonesia bersiap menghadapi tudingan dumping dan subsidi dari Amerika Serikat atas produk biodiesel Tanah Air, setelah sebelumnya Uni Eropa menyampaikan tuduhan serupa

  • “Koperasi Bisa Menjadi Kekuatan Dahsyat”

    Rabu, 29 Maret 2017 - 11:52 WIB

    Pemerintah sejak awal sepakat menjadikan koperasi dan usaha kecil menengah (UKM) sebagai salah satu tulang punggung pertumbuhan ekonomi, dan berupaya terus menumbuhkan pelaku usahanya dengan berbagai kebijakan. Anak Agung Gede Ngurah Puspayoga, Menteri Koperasi dan UKM menjelaskan upaya yang selama ini dilakukan pemerintah untuk koperasi dan UKM. Berikut ini petikan wawancaranya.

  • KKP Bidik Pemilik Kapal Jumbo

    Rabu, 29 Maret 2017 - 10:02 WIB

    Kementerian Kelautan dan Perikanan membidik perusahaan-perusahaan yang menjadi pemilik 16.000 kapal perikanan di atas 30 gros ton lulus sertifikasi hak asasi manusia sebagai parameter penilaian perpanjangan izin usaha.

Load More